Welcome Message

Blog ini didedikasikan bagi Masyarakat Dunia Maya Indonesia sebagai Forum Komunikasi antar para penggiat teknologi Dunia Maya agar dapat saling berukar informasi dan perkembangan teknologi Dunia Maya di Indonesia dan di Dunia Global Untuk memberikan Komentar/Tanggapan atas posting di Blog ini, Silahkan Klik icon "?" dan isikan komentar/tanggapan Anda sekalian. Silahkan tekan TAB bila diminta mengisi KODE VERIFIKASI Semoga bermanfaat.

BRTI: Google datang ke Indonesia untuk cari Iklan dan Duit

0

Posted on : 11:36 PM | By : S Roestam | In : ,

BRTI menilai Google harus diperlakukan sebagai penyedia konten yang pendapatannya bergantung pada rating. Tujuan Google mendirikan kantor di Indonesia adalah mencari iklan dan menjadikannya sebagai pasar. Perlu strategi agar operator pun menikmati keuntungan dari meningkatnya trafik layanan Google.

Itulah kesimpulan yang diambil oleh BRTI tentang kehadiran Raksasa Dunia Maya Google, dan juga para pemain  dunia maya lainnya yang berlomba-lomba masuk ke pasar Indonesia.

Jelas mereka datang ke Indonesia bukan sebagai filantrofis atau dermawan yang akan akan membagi-bagi kekayaan mereka kepada rakyat Indonesia, tetapi mereka datang sebagai pebisnis biasa, yang ujung-ujungnya adalah untuk menambah kocek mereka sendiri (UUD).

Jadi kita sependapat dengan BRTI, bahwa perlakuan bagi Google dan kawan2nya adalah perlakuan sebagai pebisis biasa lainnya, tidak lebih dan tidak kurang. Mereka adalah Content Provider yang berbisnis untuk mendapatkan keuntungan dan ingin menguasai pasar domestik di Indonesia, khususnya pasar iklan di Dunia Maya. Daya tarik Indonesia bagi mereka adalah karena besarnya jumlah penduduk Indonesia, yaitu 250 juta orang yang menempati urutan ke-empat negara dengan penduduk terbesar di dunia.

Selain dari pada itu, masyarakat Indonesia sudah sangat mengenal dan menggunakan Internet, baik secara sadar maupn tidak sadar, sebab baik itu facebook, twitter dan blogs adalah berbasiskan Internet, terutama di Indonesia berbasiskan jaringan pita lebar bergerak (mobile broadband) dan perangkat terminal ponsel.

Kehadiran tamu2 asig itu di Indonesia itu tentu akan berdampak makin ramainya trafik Internet atau data di Indonesia, dimana para penyelenggara jaringan telekomunikasi Indonesia harus bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan pita data yang makin berkecepatan tinggi dan investasi modal perangkat jaringan yang makin besar, namun dengan imbalan revenue yang mengecil per Megabyte data yang ditransmisikan.

Demi keadilan bisnis, maka BRTI perlu membuat aturan agar para pemain baru OTT (Over-the-Top) itu turut menyumbang biaya yang telah dikeluarkan oleh para penyelenggara jaringan telekomunikasi domestik Indonesia untuk kelancaran lalulintas daat/internet dan kepuasan pelanggan.

Cara lain adalah dengan mewajibkan para pemain OTT itu menempatkan perangkat dan server mereka di Indonesia untuk mempercepat transmisi sever-pelanggan dan menghemat biaya saluran sewa data ke luar negeri.

Namun tidak kalah pentingnya adalah membiasakan budaya masyarakat Indonesia agar lebih mencintai produk dalam negeri untuk beriklan. Banyak sekali situs-situs untuk pasang iklan di dalam negeri milik anak-anak bangsa, seperti:

http://e-iklanbaris.com
http://kliklan.com
http://pasangiklancepat.com

Silahkan mencobanya untuk pasang iklan di Dunia Maya secara gratis....untuk memajukan bisnis para UKM dan pengusaha individu..

Semoga bermanfaat.

Yahoo Siapkan 4-Strategi untuk Kuasai Pasar Indonesia

0

Posted on : 11:12 PM | By : S Roestam | In : ,

JAKARTA—Yahoo! Indonesia  mengumumkan pengangkatan Roy Arnold Simangunsong sebagai Country Ambassador and Sales Director yang baru menggantikan Pontus Sonnerstedt  sejak Desember 2011.
Roy sebagai eksekutif  selama 20 tahun telah akrab dengan   teknologi informasi, penerbangan dan usaha kecil dan menengah. Pria  ini  pernah menjabat posisi eksekutif papan atas di beberapa perusahaan multinasional.
“Memasuki 2012, kami telah mengidentifikasi empat bidang utama yang akan menjadi dasar bagi pertumbuhan berkelanjutan Yahoo! Indonesia,” kata Roy.
Empat bidang yang bisa dikatakan strategi  Yahoo! menaklukkan pasar Indonesia adalah fokus dalam menargetkan segmen pasar, membangun kemitraan strategis dengan klien dan pengiklan, investasi di produk-produk inovatif dan konten serta investasi sumber daya manusia di Yahoo!
Target pasar yang dibidik adalah kalangan perusahaan periklanan dan klien lainnya dengan seleksi media klien.
Menurutnya,  performa Yahoo! Indonesia pada tahun lalu lumayan  sukses. Misalnya peluncuran berbai produk Yahoo! seperti Koprol For Business dan fitur-fitur baru yang ditambahkan. Juga Yahoo! Post yang merupakan platform sosial terbaru Yahoo.
Di 2012, Yahoo berencana menyampaikan konten lokal yang relevan melalui peluncuran properti baru yang fokus pada wanita dan gaya hidup, melakukan inovasi platform dan mendorong beberapa program new-to-net untuk memperkenalkan pada kalangan muda mengenai dunia online dengan menggunakan kemampuan dari Yahoo!
Terkait dengan konten, Yahoo! akan mengembangkan inovasi semua kanal yang relevan dengan keinginan penggunanya. Yahoo! menargetkan kategori rich media, yang menggabungkan pengalaman berkomunikasi dalam video, mobile, 3D dan sisi interaksi.
Untuk pengembangan kanal, Yahoo! akan menyesuaikan dengan tipikal perilaku dari penggunanya. Inovasi konten yang dikembangkan berbasis pada formula SAS, yakni Science, Art dan Skill. Yahoo! juga akan semakin mengembangkan konten pada multiplatform, yakni menghadirkan pengalaman Yahoo! yang ada di dekstop dalam perangkat mobile.(sumber: Indotelko.com)

Era Data yg berlimpah. Big Data = Big Brother? Bagaimana masa depan Penyelenggara Jaringan Telekomunikasi?

0

Posted on : 5:32 PM | By : S Roestam | In : , , ,

Dengan makin tersedianya jaringan Internet berkecepatan tinggi / jaringan pita lebar diseluruh dunia, termasuk Indonesia, maka dimungkinkan pengumpulan dan akses berbagai data yg tersedia sangat berlimpah. Keberhasilan dalam mengolah data yang tak terstruktur yg berlimpah itu menjadi informasi yang bermanfaat telah ditunjukkan oleh perusahaan global yang besar seperti Google, Yahoo, Salesforce, Facebook, IBM yang menjadikan mereka peusahaan-perusahaan yang sangat menguntungkan dan  berkapitalisasi sangat tinggi di pasar saham global.

Dewasa ini para analis data sangat dibutuhkan oleh banyak perusahaan untuk mengolah data-data yang berlimpah itu menjadi informasi yang bernilai sangat tinggi bagi bisnis mereka, seperti info tentang profil pelanggan, kebiasaan atau kesukaan mereka dalam membeli barang dan jasa, jenis produk atau jasa yg mereka gemari, dan lain-lain.

Data yang sekecil apapun, bila kita bisa mengolahnya secara kreatif dan inovatif, bisa menjadi informasi yang sangat bermanfaat bagi bisnis maupun dalam pengambilan keputusan-keputusan penting dalan ekonomi, bisnis, strategi Pemerintah maupun bisnis swasta. Data-data itu tidak lagi dapat diproses secara tersuktur seperti menggunakan basis data SQL, melainkan menggunakan sistem pengolahan data yang tidak terstruktur oleh karena besarnya volume data dan besarnya variabel yang diperlukan. Mesin pengolah SQL sudah tidak lagi mapu mengolahnya, maka dikenal pemroses data Non-SQL sbagai gantinya, menggunakan komputer berkecepatan sangat tinggi, multi-processors atau parallel processors.

Analoginya adalah seperti saat kita mulai menggunakan mikroskop, maka kita akan menemukan berbagai temuan-temuan baru yang memungkinkan kita membuat keputusan pengobatan penyakit yang dahulunya tidak kita ketahui. Demikian pula dengan Era Big Data atau Banjir Data yg terjadi saat ini dengan kemajuan teknologi masa kini, kita bisa menemukan hal-hal baru yang sebelumnya tidak kita ketahui.

Contohnya, info yang berseliweran di dunia maya, seperti pembicaraan kita atau keluhan-keluhan dan kritik-kritik kita, opini kita melalui email, chatting, messaging, SMS, Facebook, Twitter, blogs, komentar di forum diskusi elektronik, dsb, dapat dilolah sebagai Big Data untuk menghasilkan keputusan-keputusan yang bermanfaat bagi perusahaan, bisnis, maupun dalam membuat kebijakan Pemerintah.

Contoh penggunaan Big Data dalam dunia political science adalah untuk menganalisa pidato2 di DPR, press release, dan info lainnya, untuk mengetahui bagaimanakah suatu ideologi politik itu bisa menyebar luas di suatu negara atau wilayah.

Rick Smolan, pencipta serial fotografi "Day in the Life" berniat untuk membuat proyek "The Human Face of Big Data" melaui dokumentsi dan koleksi Big Data yang akan diolah menjadi "humanity dashboard", atau panel untuk menampilkan apa yg sedang terjadi, misalnya tanda-tanda munculnya kemiskinan di suatu wilayah atau negara, dari analisis Big Data itu. Bila kita tidak berhati-hati dalam mengelola Big Data ini, maka bisa menjadi "Big Brother", momok yang mengawasi gerak-gerik kita seperti diramalkan oleh George Orwell dalam novelnya yang berjudul "Ninteen-Eighty-Four" pada tahun 1949.

Perihal penggunaan Big Data ini ternyata telah dan akan digunakan di Indonesia, melalui proyek Global Pulse yang dibiayai oleh PBB tahun 2012 ini. Indonesia ditunjuk oleh Sekjen PBB sebagai tempat untuk melaksanakan Riset Global Pulse, memantau kondisi masyarakat miskin Indonesia dalam situasi krisis global, dan mengambil kebijakan sosial-ekonomi untuk membantu mereka. Mitra PBB di Indonesia adalah BAPPENAS, dengan dibantu oleh operator telekomunikasi Indonesia (TELKOM?).

Bagi perusahaan swasta, kemampuan untuk menganalisis Big Data ini akan dapat memajukan bisnis mereka cukup signifikan, seperti yang telah dilakukan oleh Google, Yahoo, Salesforce, Facebook, IBM dan lainnya. Ini memerlukan ahli-ahli analisis Big Data yang kreatif dan inovatif. Banjir data memang memberikan berikan keuntungan bisnis bagi perusahaan-perusahaan "Over-the-Top" tersebut diatas. Namun bagaimana dengan nasib para penyelenggara telekomunikasi yang kobol-kobol menyalurkan Big Data itu melalui jaringannya. Akankah mereka hanya bisa menunggu dan menyerahkan nasibnya pada kemajuan teknologi dan kemajuan zaman?

Silahkan ditanggapi.

Mahasiswa S1, S2 dan S3 diwajibkan menulis Karya Ilmiah di Jurnal Lokal dan Internasional

0

Posted on : 7:31 PM | By : S Roestam | In : , , ,

JAKARTA, KOMPAS.com - Surat edaran yang dikeluarkan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengenai kewajiban publikasi karya tulis ilmiah sebagai syarat kelulusan mahasiswa S-1, S-2, dan S-3 menimbulkan kebingungan di kalangan perguruan tinggi. Sejumlah pimpinan universitas mempertanyakan kesiapan dan daya tampung jurnal ilmiah yang ada, terutama yang telah terakreditasi. (Baca: Surat Edaran Dikti Dinilai Membingungkan)

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh merespons, jika memang jumlah jurnal dinilai kurang, maka perguruan tinggi diserukannya untuk membuat jurnal ilmiah. Nuh mengatakan, tak sulit untuk membuat jurnal ilmiah yang terakreditasi. Lalu, bagaimana caranya?

Kepala Pusat Dokumentasi dan Informasi Ilmiah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (PDII LIPI), Sri Hartinah, yang ditemui Kompas.com, Selasa (7/2/2012), mengutarakan proses yang harus dilalui dan persyaratan yang harus dipenuhi untuk mengakreditasi sebuah jurnal ilmiah. Jurnal ini tak terbatas yang dibuat oleh perguruan tinggi, tetapi juga lembaga-lembaga penelitian.

Sri memaparkan, setelah terdaftar resmi dan mendapatkan International Standar Serial Number (ISSN), maka syarat selanjutnya yang harus dipenuhi adalah menyesuaikan tata cara penulisan jurnal yang telah ditentukan.

Sebuah jurnal ilmiah, kata dia, baru akan diakreditasi ketika karya ilmiah yang dimuat di dalamnya memenuhi syarat sebagai berikut:

1. Mencantumkan abstraksi dan kata kunci dalam bahasa Inggris;
2. Menggunakan metodologi dan tata cara penulisan ilmiah yang sesuai.

"Jangan lupa menggunakan referensi penulisan dari jurnal internasional, di-review oleh para pakar, dan minimal telah terbit selama tiga tahun berturut-turut," kata Sri, di Gedung LIPI, Jakarta.

Ia menambahkan, sah-sah saja sebuah karya ilmiah menggunakan buku sebagai referensi tulisan. Tetapi, akan lebih baik jika sebuah karya ilmiah menggunakan referensi dari banyak jurnal. Selain aktual, jurnal juga menyajikan ilmu yang pandangannya lebih luas.

"Referensi memang sebaiknya dari jurnal. Dari buku boleh saja, tapi nilainya akan turun," ujarnya.

Pendaftaran jurnal dan ISSN


Untuk mendaftarkan sebuah jurnal dan mendapatkan ISSN, lembaga penelitian atau pun perguruan tinggi harus melewati beberapa proses, yaitu:

1. Membawa surat permohonan tertulis dari penerbit bahwa terbitan berkala;
2. Membawa dua eksemplar terbitan pertama, atau dua lembar fotokopi halaman sampul depan bila jurnal tersebut belum diterbitkan;
3. Menyertakan dua lembar fotokopi halaman daftar isi;
4. Menyertakan dua lembar fotokopi halaman dewan redaksi;
5. Melampirkan data bibliografi lengkap yang mencakup keterangan mengenai frekuensi terbit, tahun pertama terbit, bahasa yang digunakan, dan lain sebagainya.

Masing-masing ISSN dikenakan biaya administrasi sebesar Rp 200 ribu. Registrasi bisa dilakukan langsung di PDII LIPI, atau mendaftar secara online melalui http://issn.pdii.lipi.go.id. Adapun, persyaratan serta bukti transfer biaya ISSN melalui surat atau fax.

ISSN adalah kode yang dipakai secara internasional untuk terbitan berkala, dan diberikan oleh International Serial Data System (ISDS) yang berkedudukan di Paris, Perancis. Dengan mendapatkan ISSN, akan memudahkan untuk mengidentifikasi beberapa terbitan yang memiliki judul sama karena satu ISSN hanya diberikan untuk satu judul terbitan berkala. ISSN juga mempermudah pengelolaan administrasi dalam hal pemesanan terbitan berkala. Sebab, pemesanan cukup hanya menyebutkan ISSN dari terbitan berkala itu.

"Bagi jurnal ilmiah yang terbit di Indonesia, ISSN merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi," kata Sri.

JUMLAH JURNAL ILMIAH MASIH SANGAT MINIM
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Pusat Dokumentasi dan Informasi Ilmiah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (PDII LIPI) Sri Hartinah mengatakan, jumlah jurnal ilmiah nasional terakreditasi yang dimiliki Indonesia masih sangat rendah. Dalam catatan LIPI, hingga saat ini, jumlah jurnal ilmiah (cetak) di Indonesia hanya sekitar 7.000 buah. Dari jumlah tersebut, hanya 4.000 jurnal yang masih terbit secara rutin, dan sedikitnya hanya 300 jurnal ilmiah nasional yang telah mendapatkan akreditasi LIPI.

"Saya rasa jumlah jurnal yang kita miliki sekitar 7.000, dan sudah 300-an yang terakreditasi LIPI," kata Sri, saat ditemui di Gedung LIPI, Jakarta, Selasa (7/2/2012).

Ia menjelaskan, ada dua kategori jurnal ilmiah. Pertama, jurnal ilmiah dari lembaga penelitian yang tata kelola dan proses akreditasinya dilakukan oleh LIPI. Kedua, jurnal ilmiah perguruan tinggi yang tata kelola serta akreditasinya dilakukan oleh Direktorat Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Di luar itu, kata Sri, meski rendah, namun ia menilai banyak bermunculan jurnal dalam bentuk baru. Baik itu jurnal online, mau pun jurnal elektronik (e-journal). Jurnal online adalah jurnal ilmiah dalam bentuk cetak yang ditransformasikan ke dalam teknologi informasi. Keterbukaan dan perkembangan akses internet adalah alasan menjamurnya jurnal model ini.

Adapun  untuk e-journal, dijelaskan Sri, merupakan bentuk jurnal ilmiah yang sejak awal penulisan, administrasi, sampai pada publikasinya menggunakan perangkat elektronik. E-journal tidak memiliki jurnal dalam bentuk cetak.

"Jurnal online sudah banyak, tapi e-journal masih sedikit. Mungkin jumlahnya tidak sampai sepuluh," ujarnya.

Perhatian terhadap jumlah dan eksistensi jurnal ilmiah di Indonesia kembali mencuat setelah Ditjen Dikti mengeluarkan surat edaran yang mengharuskan mahasiswa S-1, S-2, dan S-3 untuk memublikasi karya tulis ilmiahnya sebagai syarat kelulusan. Namun, ada keresahan akan kesiapan jurnal-jurnal yang ada untuk menampung tulisan mahasiswa yang jumlah diyakini tidak seimbang dengan jumlah jurnal ilmiah. Ketentuan ini berlaku bagi mahasiswa yang lulus setelah Agustus 2012.

Hari ini Facebook akan melaksanakan Penjualan Saham Perdananya (IPO). Ribuan orang akan jadi milyuner.

0

Posted on : 5:00 PM | By : S Roestam | In : ,

Facebook hari ini akan mulai menawarkan saham perdananya (IPO) dengan target penjualan sekitar US$5 milyat. Tetapi diperkirakan akan dapat mencapai US$100 milyar, jauh lebih besar dari pada IPO Google tahun 2004 yang lalu. Ini karena saat ini jumlah pelanggan FB sudah mencapai 845-juta orang. Jejaring sosial ini sukses besar karena berhasil mengolah situsnya tidak hanya berisikan konten, tetapi yang lebih penting adalah pertemanan yang diciptakannya. "It pays to have friends" kata orang Amerika...

Sukses komersialisasi jejaring sosial FB ini karena telah berhasil menjual ruang iklan di media ini dan penjualan benda-benda virtual melalui situs ini. Belum ada perusahaan didunia saat ini yang bisameningkatkan valuasi sahamnya mencapai US$100 milyar hanya dalam waktu 8-tahun, umur Facebook ini. Penghasilan FB tahun lalu mencapai US$3,7 milyar dan laba bersih sebesar US$1 milyar. Walaupun angka ini hanya 1/10 penghasilan Google, tetapi dalam waktu dekat FB akan dapat menyalip Google.

FB telah merubah pemikiran para entrepreneurs tentang platform bisnis dan sharing. Pencipta software game Zynga yang telah go public tahun lalu memperoleh 90% penghasilannya dari Facebook. Demikian pula banyal software atau konten seperti musik yang telah mendapatkan penghasilan besarnya melalui Facebook. Dari jutaan transaksi melalui Facebook, secara rata-rata tahun lalu FB memperoleh penghasilanm US$1 per pelanggan.

Facebook juga telah menambahkan fitur-fitur baru dalam situsnya, seperti Timeline yang dapat menampilkan sejarah posting tiap pengguna di FB, Ini bisa jadi makin menarik, atau juga bisa jadi  makin tidak menarik bagi pengguna, sebab ada yang merasa tidak nyaman kalau posting masa lalu dapat ditampikan di FB. FB merupakan data prosesor, pengarsipan dan analisis untuk tiap informasi dari pengguna atau kesukaan penguna yang dipakai untuk informasi pemasaran produk atau jasa lain. Rencana FB lainnya adalah menciptakan sarana untuk komunikasi telpon antar pengguna. Hal lain yang akan jadi hambatan FB adalah terlalu banyaknya fitur dan link dalam situs ini akan bisa menjadi gangguan atau "noise" bagi pengguna. Akan terjadi kejenuhan pengguna untuk bergabung dengan Facebook, seperti turunnya pertumbuhan pengguna di banyak negara maju.

Silahkan ditanggapi dan semoga bermanfaat.

Facebook akan melangsungkan Penawaran IPO minggu depan

0

Posted on : 3:10 AM | By : S Roestam | In : ,

Jejaring sosial tebesar didunia, Facebook akan melangsungkan Penawaran Saham Perdanayanya ke masyarakat  (IPO) pada minggu depan. Saat ini FB memiliki jumlah pelanggan sebesar lebih dari 800-juta orang, dan penghasilan tahun 2011 sebesar US$3,8 Trilyun dan laba usaha sebesar US$1,5 Milyar. Valuasi nilai saham FB diperkirakan sebesar US$75-100 Milyar, dan saat IPO diperkirakan menghasilkan dana sebesar US$10 Milyar (Rp 90 Trilyun) yang merupakan terbesar ke-empat setelah IPO Visa, General Motors dan AT&T Wireless.

Singkat kata, perusahaan jejaring sosial global FB ini ternyata dapat memberikan nilai tambah yang sangat besar (ROI), dengan modal investasi yang relatif kecil. Ini berbeda dengan bisnis layanan jaringan telekomunikasi yang membutuhkan modal CAPEX yang sangat besar, namun pengembalian modal yang kecil dan untuk jangka waktu yang lama.

Perusahaan sejenis ini, seperti Google, Yahoo, Salesforce, dan lainnya memang dewasa ini sedang booming meraih laba yang besar tanpa harus melakukan investasi yang besar. Ini adalah tren baru perusahaan2 dengan model bisnis "over-the-top" yang sangat menguntungkan.

Multiply pindahkan Kantor Pusatnya ke Indonesia

0

Posted on : 6:38 AM | By : S Roestam | In : ,

Jakarta - Indonesia rupanya telah bikin Multiply kepincut. Sampai-sampai, perusahaan e-Commerce asal Amerika Serikat ini berani mengambil langkah besar dengan memindahkan kantor pusatnya, dari Florida ke Indonesia.

Menurut Peter Pezaris, Founder and CEO Multiply Inc, proses pemindahan ini akan berjalan dalam jangka waktu 12 bulan ke depan. Ia berharap, langkah ini dapat menjadi landasan kuat bagi masa depan bisnis online Multiply di Indonesia.

"Tentunya semua ini adalah bentuk komitmen kami dalam memajukan potensi e-commerce di Indonesia," kata Peter dalam acara Multiply Online Seller Convention (MOSCON) di The Hall, Senayan City, Jakarta, Sabtu (28/1/2012).

Terus meningkatnya ketertarikan masyarakat Indonesia terhadap belanja online, telah mendorong Multiply untuk menjalankan bisnis secara serius di Indonesia. Langkah ini telah dilakukan Multiply sejak awal 2011 lalu.

Menurut Peter, tahun 2011 merupakan tahun yang penting bagi Multiply, dimana Multiply resmi mengubah fokus menjadi sebuah platform jual beli dengan model Marketplace berfitur lengkap.

Multiply, kata dia, semakin mempermudah transaksi online yang aman dan nyaman dengan menawarkan layanan-layanan inovatif. Mulai dari perlindungan pembeli, sistem inventori yang terintegrasi, dan gratis ongkos kirim yang kini diperpanjang hingga
Maret 2012.

"Sejak diluncurkan pada bulan Februari 2011, jumlah online merchant kami yang sebanyak 25.000 meningkat lebih dari 100% menjadi 60.000 di bulan Januari 2012," ungkap Peter.

MOSCON 

Untuk memperkuat hubungan dengan para online seller di Multiply dari berbagai daerah, Multiply Indonesia menggelar acara Multiply Online Seller Convention (MOSCON) untuk kali pertamanya di Indonesia.

Acara ini merupakan kesempatan bagi para online seller untuk dapat bertatap muka langsung untuk berbagi cerita, mendapatkan tips-tips jual-beli online sukses dari para bos Multiply, seperti Peter selaku CEO Multiply dan Daniel Tumiwa yang jadi Country Manager Multiply Indonesia.

Selain itu, di acara tersebut para penjual online akan menghadiri beberapa forum diskusi dan kelas training interaktif untuk semakin mengembangkan potensi bisnis mereka.

"Kami berharap para penjual online yang terlibat hari ini dapat memahami tagline konvensi ini 'Ini Baru Jualan'. Bagi kami tagline ini memiliki dua makna yaitu sistem platform baru yang tepat untuk meningkatkan bisnis online shopping, yang kedua bahwa mereka puas setelah menggunakan Multiply sebagai landasan berjualan mereka," kata Daniel.

Selain dapat bertatap langsung dengan para eksekutif top Multiply, para peserta konvensi yang berprestasi dalam penjualan mereka akan mendapatkan penghargaan dari Multiply Indonesia. Penghargaan diberikan kepada toko-toko yang meraih nilai transaksi dan traffic tertinggi selama tahun 2011.

Pemenang menerima berbagai macam hadiah, mulai dari gadget canggih hingga perangkat home theater. Dalam rangka meraih sukses yang berkesinambungan, Multiply Indonesia berkontribusi dalam mengedukasi masyarakat Indonesia mengenai potensi e-commerce di Indonesia.

"Multiply ingin membangun sebuah landasan belanja online yang mudah dan nyaman dengan berbagai fitur yang ditawarkan. Di antaranya, pembeli dan penjual dapat berinteraksi dan bertukar pendapat sebelum memutuskan untuk membeli barang serta
keunggulan-keunggulan lainnya baik untuk pembeli dan online seller," pungkas Daniel.

( rou - detik.com 28 Jan 2012)